Saturday, 27 October 2012

The Adventurous Adventures of One Direction



seriously mmg best tengok One Direction in cartoon. :D

Black ft Malique - Teman Pengganti



Ketawa bersama
Menangis bersama
Ku bersumpah harap kita
Mati pun bersama

Sejak dua menjak ini
Makin kerap ku diganggu visi
Bila celik, juga bila mimpi
Aku nampak kau, tapi bukan aku yang di sisi
Dia membelaimu dengan izin dan permisi
Sentuhan katanya semuanya kau iakan
Sentuhan jari kau diamkan dan biarkan
Aku redha walau tidak ku damba
Walau hampa semuanya dah dijangka

Beberapa purnama dulu cinta bertahta
Kenangan dibina kita indah belaka
Ketawa bersama, menangis bersama
Ku bersumpah harap kita mati pun bersama
Namun hakikatnya, bukan mudah
Aku sembunyikan gulana-gundah
Segalanya kan berubah
Dengarkan apa yang ku mahu luah

*Rahsia ini
Telah lama ku pendamkan
Tiba masanya
Segala-galanya
Ku ceritakan
Aku kan pergi
Pergi ku tak akan kembali
Tiba masanya
Kau cari teman pengganti

Dalam dunia yang maya, prejudis dan bias
Kita tak terlepas dari terkena tempias
Rimas, ditindas, sembunyi dalam puisi dan kias
Tidak kau bidas, tak berpaling walau sekilas
Hanya kau yang tahu kodeksku yang kompleks
Dalam disleksia cuba kekal dalam konteks
Bila dunia seolah tak memahami
Kau sudi selami, dalami dan mengalami

Setia mendengar, sentiasa hadir
Ingat setiap ulangtahun, setiap hari lahir
Tiba pagi Syawal, kaulah yang terawal
Syawal yang terakhir ini pasti rasa janggal
70 000 hijab harus ku singkap
Ku sorok kitab balik tingkap penjara hinggap
Dalam diam ada, seorang yang ku puja
Kau teristimewa tapi dia yang sempurna

Ulang *

Sejak dua menjak ini, ku mencari fungsi kewujudan
Dalam persekitaran yang penuh kejumudan
Terperangkap dalam jasad, ku keliru
Mujur ada kau si peneutralisasi pilu
Namun aku tetap murung, berkurung
Tubuh makin susut, menunggu tarikh luput
Komplikasi di halaman rusuk kiri
Makin sukar nak bernafas, nak bergerak, nak berdiri

Lagu ini yang terakhir aku sajikan
Kalau rindu nanti bolehlah kau nyanyikan
Jaga diri, jangan makan hati
Yang patah kan tumbuh, yang hilang kan berganti
Bilik dah ku kemas, katil dah ku rapi
Cincin, kunci, dompet dalam laci
Ada sikit wang, itu saja baki
Moga-moga cukup untuk majlis itu nanti

Aku kan pergi
Bertemu kekasih abadi
Tiba masanya
Kau cari teman pengganti


Bunga Cinta yang Sirna

Bunga Cinta yang Sirna

Lihatlah di sana
Sekuntum bunga hatiku
Hilang dibawa angin lalu
Semacam perasaan ini
Yang dulunya mekar
Namun kini semakin layu.

Lihatlah di sana
Sekuntum bunga hatiku
Yang semakin pudar
Ditelan janji yang hilang
Telah punah segalanya
Seperti tasik yang gersang.

Lihatlah di sana
Sekuntum bunga hatiku
Musnah dilanda kemarau panjang
Kerana tiada disirami cinta
Yang dulunya tulus
Kini telah sirna.

Lihatlah di sana
Tiada lagi bunga hatiku
Kerana kini nafasku sudah terhenti
Walau jasad masih berjalan
Mengejar harapan yang pergi
Semuanya telah hilang
Gara-gara cinta yang sirna.

(puisi ini merupakan puisi kekecewaan ku)

Hasil nukilan,

Puisi Pantai Cinta


Puisi Pantai Cinta

Aku pohon sepi itu
Setia menunggu mu.
Aku burung rindu itu
Setia mengharapkan mu.

Watak ikan menari riang
Angin utara menghembuskan bayunya
Tatkala mataku memandang agung
Di jeladeri itu.

Membirunya laut ingatan
Deras ombak kenangan damai
Perahu waktu berdagang pergi
Kapal kasih berlabuh rela.

Apakah pasir nasibku?
Rupanya batu takdir ini?
Yang melepaskan buih cinta tulus
Demi sebuah langit impian agung.


Hasil nukilan,

Puisi Damai Pantai Jiwa

Puisi Damai Pantai Jiwa

Indahnya pepohon itu
Kicauan burung berlagu
Ritma ikan harmoni
Menggamit memori kudus.

Hembusan angin lalu
Membawa resah pergi
Damai lautan membiru
Membawa makna ketenangan.

Suara ombak ketawa
Perahu menyanyi riang
Nelayan bebas menebar
Tanpa erti lelah.

Hujung jeladeri itu kapal
Menghilang dalam kabus jiwa
Membawa seribu harapan
Sebuah impian agung.

Damainya pantai jiwa
Mendakap segunung impian
Bagaikan pasir memutih
Kelikir batu takdirnya.

Ya Allah,
Agungnya CintaMu,
Memberikan nafas baru
Buih suci di bawah langit ingatan.

(puisi ini merupakan tanda terima kasih ku kepada Allah S.W.T yang telah mencipta alam yang sebegitu indah untuk sekalian manusia)

Hasil nukilan,

Sunday, 21 October 2012

Ayah, saya sayang ayah!!


Oleh: Fiqa Nsz


Aku masih termenung di jendela bilik ku. Kicauan burung-burung di pepohon di luar rumah begitu mengusik jiwa ku. Aku terpandang potret yang tergantung kemas di dinding kamar ku yang membawa satu nostalgia kepada ku. Tiba-tiba aku terkenang peristiwa yang berlaku kira-kira dua tahun dahulu. Peristiwa hitam itu masih segar di dalam kotak ingatanku. Peristiwa yang benar-benar mengubah corak hidup ku.

“Hafiz, sekarang sudah masuk waktu zuhur. Tutup radio dan pergi bersiap untuk ke masjid”, ayah ku mengingatkan ku.

“Ayah, Hafiz baru nak layan lagu Bunkface, kacau daunlah ayah ni”, aku menjawab dengan nada yang menyakitkan hati ayah. Ayah cuma menggeleng. Kecewa dengan sikap anaknya yang semakin membesar semakin melawan.

Petang itu, aku pergi ke bandar bersama kawan ku, Afiq, tanpa tujuan. Menyedari tiada apa lagi yang hendak ku buat, aku akhirnya pulang ke rumah yang lima batu jauhnya dari bandar.

Setibanya aku di rumah, tiada lampu yang terpasang. Ayah mesti sudah masuk tidur, fikirku. Apabila aku melangkah masuk ke dalam rumah, kelihatan ayah ku sedang menunggu ku dengan rotan di tangan.

“Pukul 12 malam kamu balik, kamu pergi mana?” Ayahku menyoal tegas.

“Pergi bandar dengan kawan, saja jalan-jalan, kenapa tak boleh?” Sengaja aku memberikan jawapan sebegitu untuk menyakitkan hati ayah.

“Zhapp!” Satu ayunan tidak semena-mena hinggap di badan ku yang cukup membuatku menderita. Aku tergamam. Tiba-tiba terpacul keluar perkataan ini daripada mulutku, “Saya benci ayah!” Aku terus meluru ke kamar ku meninggalkan ayah yang dalam keadaan kecewa.

* * * *

Keesokannya, aku terus pergi ke sekolah tanpa mencium tangan ayahku. Aku masih marah dengan ayahku.

 Tiba-tiba suara halus berbisik ke telingaku. “Hafiz, tak payahlah kau ke sekolah, kau ponteng, biar ayah kau malu dengan pihak sekolah. Lagipun, bukannya ada apa-apa di sekolah, nanti kena marah dengan cikgu saja adalah”. Aku tidak jadi ke sekolah.

“Rasakan!!” Aku menjerit di dalam hatiku. Aku terus berjalan ke bandar tanpa perasaan bersalah. Dalam perjalanan, aku terserempak dengan Afiq, kawan baik ku. Aku memberitahu niat jahatku. Afiq pula cuma mengiakan sahaja. Itu yang membuatkan aku suka berkawan dengannya.

* * * *

Semakin lama, perangaiku semakin keterlaluan. Hampir seminggu aku tidak ke sekolah. Aku sudah hilang semangat untuk belajar. Guru tingkatan ku sudah mengesyaki bahawa selama ini aku tidak hadir ke sekolah kerana ponteng. Tanpa pengetahuan aku, pengetua telah menemui ayah untuk berbincang perihal ku yang acap kali tidak hadir ke sekolah.

Malam itu, aku dimarahi teruk oleh ayah. Aku yang masih memendam perasaan marah terhadap ayah yang suatu ketika dahulu merotanku, makin bertambahlah rasa benci terhadapnya. Marah ku semakin melaut, malahan tidak pernah surut. Ayah umpama membubuh garam ke luka, itu tanggapanku.

* * * *

Hari ini genap umurku 14 tahun. Kedengaran suara ayah memanggil ku, “Hafiz, mari sini sekejap”, panggil ayah. Aku melangkah longlai menuju ke ruang tamu.

“Ada apa ayah?” Aku menyoal dengan nada yang agak tinggi.

“Nah, ambil ni hadiah daripada ayah. Selamat Hari Lahir yang ke-14, nak”, ayahku berkata, lembut. Aku merampas sahaja hadiah itu dari tangan ayah. Tanpa ungkapan terima kasih, tanpa menunjukkan reaksi gembira, aku berlalu pergi. Aku tidak tahu mengapa aku sungguh tega melakukan ayah sedemikian rupa. Aku berpaling sebentar. Jelas terpancar kekecewaan dan kesedihan pada raut wajahnya. Hadiah yang ayah beri aku biarkan sahaja. Malas rasanya mahu melihat isi dalamnya.

* * * *

“Hafiz, ayah nak pergi ke laut, jaga diri baik-baik ya, nak”, ayahku berkata. Nadanya jelas kedengaran seperti orang yang berada dalam kesedihan. Aku lansung tidak menjawab. Aku lebih rela membatukan diri di dalam bilik.

Setelah ayahku berangkat pergi, aku lantas memasang radio yang terletak di atas meja. Sesudah itu, aku menghempaskan badanku di atas tilam usang yang tidak begitu empuk. Aku mengelamun sendirian.

“Kringg, kringg..”. Deringan telefon memecahkan kesunyian yang sudah lama terbina. Sungguh jelas sekali kedengaran di ruang tamu. Dengan malas, aku melangkah ke ruang tamu untuk mendapatkan telefon.

“Assalamualaikum, Hafiz ada?”. Suara yang aku tidak kenali. Siapa agaknya, getus hati kecilku.

“Waalaikumsalam, ni Hafiz. Boleh saya tahu ni siapa?”  Tanyaku yang masih dalam keadaan ragu-ragu.

“Ini Pak Mail, kawan ayah kamu”.

Aku bertambah keliru. Ada apa orang tua ini telefon, fikir ku.

“Ayahmu, sudah tiada lagi nak”, suaranya seperti tertahan-tahan.

“Semasa ke laut, bot yang ayah mu naiki telah karam dipukul ombak besar, malangnya, ayah mu tidak dapat ditemui”, sambung Pak Mail dalam nada kesedihan.

Ganggang telefon yang aku pegang erat dari tadi terlepas daripada tanganku. Aku segera ke kamarku lantas mendapatkan hadiah pemberian ayah semalam. Ternyata ia merupakan sebuah potret ayah bersama ku. Sekeping warkah disisipkan bersama potret pemberian ayah. Aku membuka warkah itu lalu membaca isi kandungannya,

Kepada anak ku sayang, Mohamad  Hafiz bin Mohamad.

            Hari ini, ketika Hafiz membaca warkah ini, mungkin ayah sudah pergi jauh. Ayah tahu Hafiz marahkan ayah. Tapi itu bukan bermakna ayah benci Hafiz. Ayah sayangkan Hafiz. Ayah sayangkan Hafiz. Hafiz merupakan satu-satunya anak tunggal ayah. Ayah amat berharap supaya Hafiz belajar bersungguh-sungguh supaya tidak mengalami nasib yang sama seperti ayah yang hanya bekerja sebagai nelayan yang pendapatannya pun tidak seberapa. Ayah harap ayah dapat membimbing dan mendidik Hafiz supaya menjadi anak yang baik. Tapi, ayah gagal. Ayah tak salahkan Hafiz kerana ini semua salah ayah. Janganlah kau tangisi pemergian ayah. Harapan ayah, agar Hafiz dapat mencapai apa yang Hafiz cita-citakan suatu hari nanti. Wassalam.

Ayahmu sayang, Mohamad bin Abdullah.

            Aku terkesima. Aku bagaikan diserang histeria. Aku menjerit-jerit, “Ayah, Hafiz sayang ayah!” Berulang kali. Selama ini aku menyakitkan hati ayah. Aku menangis sepuas-puasnya. Zalim sungguh aku.

            “Hafiz, dah maghrib, kau dah mandi?” pertanyaan Pak Mail mengejutkan aku dari lamunan. Ya, sekarang Pak Mail ialah ayah ku. Aku sudah mengaggap Pak Mail seperti ayah kandungku sendiri. Pak Mail telah mengambil ku sebagai anak angkat kerana aku tidak punya siapa-siapa lagi.

            “Ayah, Hafiz sayangkan ayah. Maafkan Hafiz kerana tidak menjadi anak yang baik semasa ayah ada”, aku berkata sendirian sambil menatap potret pemberian arwah ayah.

            Di dalam hati kecilku, aku berazam untuk belajar bersungguh-sungguh demi menunaikan amanat arwah ayah supaya berjaya dan menjadi manusia yang berguna di dunia dan di akhirat. Al-Fatihah buat ayah…


Pejuang Jihad

oleh: Fiqa Nsz

Aku termenung ke luar jendela. Di sebalik birai yang semakin melusuh itu, terpancar cahaya suria yang menyinari sehingga tampak keserian alam ciptaan Tuhan yang Maha Esa. Indah. Aku menarik nafas sedalamnya. Kemudian, menghembus kembali dengan perlahan- lahan. Nyaman. Angin yang bertiup sepoi- sepoi bahasa menambahkan rasa nyamanku. Seketika, mataku melirik ke luar. Warna- warni bunga- bungaan yang menghiasi pokok renek yang dilitupi dengan dedaun hijau muda itu menarik perhatianku. Subhanallah. Allah Maha Berkuasa memberi nikmat mata untuk melihat alam ciptaannya. Allah juga berkuasa menarik kembali nikmat yang telah diberikan kepada hambanya. Lalu aku terpandang pokok renek yang bunganya oren- oren kekuningan. Warna bunganya semakin pudar. Serinya semakin menghilang. Semakin layu menyembah bumi. Aku beristighfar berulang kali. Takut sekiranya aku seperti bunga tadi.

            Saat ini, aku teringatkan kata- kata terakhir seorang sahabat. Bukan sekadar sahabat, tetapi seorang pejuang. Sahabat pejuangku ini aku ibaratkan seperti bunga yang berwarna- warni itu. Akhlaknya. Budi perkertinya. Sentiasa mekar dengan keikhlasan yang tulus.

            “Hakim, berjanjilah dengan aku supaya engkau sentiasa mendekatkan dirimu kepada Allah. Sentiasa mengamalkan apa yang diperintah oleh Allah dan menghindarkan diri daripada maksiat. Kerap kali bertasbih, bertahmid, beristighfar kepada Allah. Apa- apa yang bernyawa pasti akan mati. Oleh itu, engkau hendaklah sentiasa mengingati mati, supaya menambahkan rasa takutmu kepada Allah S.W.T”.

            Kata- katanya itu kerap kali bermain di fikiranku. Kata- kata itulah yang menjadi pedomanku. Kata- kata seorang pejuang jihad. Segala- galanya bermula apabila sahabatku ini menyatakan hasrat murninya itu.

            Muhammad Ehsanul Hafizi. Nama ini kekal dalam sukmaku. Inilah sahabat yang sentiasa membawaku mendalami akhirat. Sahabat yang sentiasa mekar dengan senyuman yang mendamaikan.

            “Hakim, aku akan pergi ke bumi Palestin. Aku mahu membantu mereka dalam mempertahankan maruah agama Islam. Tidak sanggup aku membiarkan mereka dihina oleh parasit Israel durjana itu”, luah Hafizi.

            Aku cuma terdiam. Sejenak aku terfikir, apakah tujuan sebenar sahabatku ini?

            “Hafizi, jika engkau ingin membantu mereka di sana, apakah yang akan kau lakukan?” Sengaja aku memberikan pertanyaan sebegitu. Aku ingin menguji sedalam mana hasratnya itu.

            “Hakim, insya-Allah aku dengan sedaya upaya membantu mereka, memberikan bantuan perubatan dan semangat kepada saudara di Palestin. Kalau perlu, aku akan bersatu membantu mereka menegakkan syiar Islam demi menentang Israel”, ujar Hafizi yang merupakan bekas pelajar kelulusan perubatan Islam dari Universiti Al-Azhar, Mesir. Bibirnya sentiasa melafazkan kata- kata dengan nada yang menampakkan kesungguhannya.

            “Tetapi Hafizi, keadaan di Palestin tidak stabil. Mungkin kau boleh tercedera, tambahan lagi dengan pengganas- pengganas Zionis yang masih hidup bebas di sana”, aku menyatakan kerisauanku.

            “Muhammad Hakim, setiap yang bernyawa pasti akan menemui ajalnya. Tidak kiralah di mana- mana tempat sekalipun. Muda atau tua, semuanya itu sudah ditetapkan Allah sejak di Luh Mahfuz. Andai itu suratan takdirku, aku redha”, katanya lagi.

            Aku sudah menjangkakan perkara ini. Hafizi tetap teguh dengan pendiriannya. Walau sederas mana air sungai yang menempuh tiang pendiriannya, ia tetap teguh. Tetap utuh.

* * * *

Hari berganti hari. Bulan bersilih ganti. Sehinggalah Ramadhan Al-Mubarak menjelang tiba. Bulan yang dipenuhi dengan rahmat Allah. Tatkala dedaun hijau menitiskan embunnya, kedengaran suara merdu Hafizi yang mengalunkan bacaan ayat- ayat Al-Quran dengan penuh khusyuk. Bertaranum. Bertajwid. Hatiku tersentuh saat itu. Mengikuti kisah dari surah yang dibacakan oleh Hafizi. Surah Al-Waqia’ah. Surah yang menceritakan tentang hari kiamat. Hari penentu segalanya.

“Hakim, bacalah Al-Quran ini seikhlas hatimu, fahami dan amalkan lah. Al-Quran, khalam suci ini merupakan khalam agung yang menghubungkan kita tatkala kita berjauhan. Khalam ini merupakan ubat, penawar untuk merawat kerinduan kita apabila berjauhan”, ujar Hafizi sambil menghulurkan kitab Al-Quran kepadaku dengan iringan senyuman yang tenang bak air di tasik damai. Aku menyambutnya, lalu memeluk Hafizi dengan erat.

“Terima kasih, Hafizi. Jagalah dirimu baik- baik. Assalamualaikum”, ujarku sebelum melepaskan Hafizi daripada dakapan.

“Waalaikumsalam, sentiasa mengingati Allah S.W.T”, pesannya sebelum berangkat pergi. Aku melihatnya pergi. Ya, sahabatku pergi berjuang. Sungguh, aku terharu. Air mataku turun membasahi pipiku tanpa ku sedari. Sekali lagi dia menoleh ke arahku. Senyumannya sangat manis, semanis madu saat itu. Aku cuma membalasnya dengan senyuman yang hambar. Entahlah, walaupun aku sudah merelakan dia pergi ke sana, aku tetap takut kehilangan sahabatku yang paling disayangi.

* * * *

Malam sebelum Hari Raya Aidilfitri, Hafizi menelefonku. Waktu itulah, aku manfaatkan untuk melepaskan kerinduan yang telah lama terbuku di lubuk jiwaku.

“Assalamualaikum, Hakim”, ujar suara di corong telefon.

“Waalaikumsalam,.. Hafizi?”

“Ya, tepat tekaanmu. Bagaimana dengan puasamu?” tanya Hafizi lagi
.
“Alhamdulillah, penuh. Bagaimana dengan keadaan kau di sana? Kau sihat? Sudah membuat persiapan untuk menyambut Hari Raya Aidilfitri esok?” Bertalu- talu soalan keluar dari mulutku. Sungguh, terlalu banyak persoalan yang berlegar- legar di benakku.

“Alhamdulillah, sihat wal’afiat.  Persiapannya ala kadar sahaja. Bagaimana pula dengan kamu, Hakim?”

“Aku sihat..macam biasa persiapannya. Maklumlah, raya bersendirian. Housemate dah tak ada di sini. Lainlah kalau engkau ada sekali di Malaysia, tidaklah aku berasa sunyi sangat..”, ujarku dalam nada gurauan, menyembunyikan sebak di dada.

“Aku minta maaf sebab aku belum boleh pulang ke Malaysia. Urusan aku di Palestin belum selesai lagi. Setakat ini aku baru tunaikan cita- citaku untuk memberi pertolongan lahiriah, tetapi yang internal belum lagi. Harap kau mengerti ya?” Ujarnya lagi.

“Ya, aku faham maksudmu itu, Hafizi. Aku harap engkau cepat- cepat balik ya, aku ada buatkan mu nasi himpit, rendang, lodeh dan kuah kacang resepi asli tradisi Johor yang engkau gemari”, kataku penuh pengharapan.

“Insya-Allah. Kalau dipanjangkan umur, kita jumpa nanti. Tetapi, sebelum aku hendak letak telefon ini, aku mahu pesan satu perkara”, kata Hafizi.

“Baiklah, apa dia? “ tanyaku dengan perasaan ingin tahu yang mendalam.

“Hakim, berjanjilah dengan aku supaya engkau sentiasa mendekatkan dirimu kepada Allah. Sentiasa mengamalkan apa yang diperintah oleh Allah dan menghindarkan diri daripada maksiat. Kerap kali bertasbih, bertahmid, beristighfar kepada Allah. Apa- apa yang bernyawa pasti akan mati. Oleh itu, engkau hendaklah sentiasa mengingati mati, supaya menambahkan rasa takutmu kepada Allah S.W.T”, ujarnya, syahdu sekali.

Saat itu, aku lansung tidak menyedari apa- apa kelainan yang terdapat pada kata- katanya. Bagiku, Hafizi seorang insan yang suka menasihati orang lain.

* * * *

Allahuakhbar, Allahuakhbar, Allahuakhbar. Lailahailla Allahu Allahu akhbar. Allah akhbar walilla hilhamd..”.

Takbir raya berkumandang menambahkan rasa syahdu ku. Terbayang- bayang wajah tenang Hafizi ketika mengenakan baju Melayu pada raya tahun lepas. Ketika itu, aku bersalaman dengan dia. Kami saling bermaaf- maafan. Kemudian kami menikmati kelazatan rezeki yang telah dikurniakan-Nya yang telah kami siapkan bersama pada malam sebelum raya. Aku masih teringatkan kata-katanya pada pagi raya itu.

“Alhamdulillah, enak sungguh rasa ketupat ini dicecah dengan rendang dan kuah kacang yang engkau masak ini. Rasanya memang menjilat jari. Hakim, kau sememangnya chef terhebat!” katanya penuh teruja.

Aku tersenyum melihat gelagatnya. Hafizi ini memang pandai mengambil hati orang, getus ku.

“Hafizi, kalau dah sedap tu tambah lah lagi” ujarku, sambil menggeleng- gelengkan kepala.

“Baiklah, tetapi nanti selepas solat Hari Raya. Dah, jom kita pergi ke masjid!” ujarnya lagi.

“Kring.. kring.. kring…”. Bunyi deringan telefon serta merta telah memecahkan dinding lamunanku. Aku segera bangkit untuk mendapatkan telefonku di ruang tamu. Lalu, aku menekan punat tengah.

“Assalamualaikum..” ujarku memulakan bicara.

“Waalaikumsalam, saudara Hakim?” Tanya suara di corong telefon.

“Ya, saudara ini siapa?” Soalku kehairanan. Kali ini aku tidak dapat meneka siapa gerangan yang sedang menelefonku.

“Ana Hisham, sahabat Muhammad Ehsanul Hafizi yang berada di Palestin. Ana ingin menberikan pengkhabaran kepada anta tetapi ana berharap anta dapat bersabar”, ujar suara itu dengan sebak.

Aku cuma diam membisu. Perasaan berdebar- debar mulai menguasai diriku. Jantungku berdegup dengan pantas.

“Saudara Hafizi telah gugur syahid pada kejadian yang menyedihkan yang telah melanda salah satu bangunan di Palestin semalam. Bangunan yang dihuninya telah di bom oleh pengganas- pengganas Israel. Saudara Hafizi telah menyelamatkan seorang kanak- kanak daripada runtuhan itu. Malangnya, saudara Hafizi..”, ujar suara itu dengan sedu sedan.

Telefonku terlepas dari genggamanku. Terkejut amat. Saat itu terbayang wajah Hafizi yang tenang dan tidak pernah lekang dengan senyumannya yang mendamaikan. Tanpa ku sedari, air mataku mengalir turun  dengan laju. Deras. Aku tidak menyangka sama sekali sahabatku telah menyambut seruan illahi. Baru semalam aku mendengar suaranya, namun rupa- rupanya itu yang terakhir. Aku redha. Redha dengan ketentuan-Nya. Ya, ajal maut di tangan Allah.

* * * *

“Abang, marilah kita berangkat ke masjid”, ujar isteriku, Amalia Huda, mematikan lamunan ku. Sekarang ini aku sudah berumah tangga dan telah dikurniakan dua orang cahaya mata, lelaki dan perempuan. Jika Hafizi masih ada, pasti dia pun sudah berumah tangga seperti aku. Tetapi baginya cita- cita itu lebih penting. Akhirnya, tertunailah hasratnya yang murni itu.

“Hafizi, sesungguhnya engkau termasuk dalam kalangan orang- orang yang muqarrabin..”.


   

Pantun Lumrah Hidup :)


Rumpunan pandan tepian akasia,
Dipetik perawan membawa keranji,
Hasad dan dengki lumrah manusia,
Yang betul salah, yang benar dikeji.

Indah mawar tepian pedada,
Mekar berkembang kuntuman memerah,
Hidup ini ibarat roda,
Adakalanya di atas, adakalanya di bawah.

Resah puteri duduk termenung,
Memakai kebaya warnanya merah,
Walaupun berbudi setinggi gunung,
Tersilap langkah, habis punah.

Indah mawar sayang berduri,
Dihinggap kenari patah dedahan,
Sudah lumrah manusia iri,
Hanya tahu mencari kesalahan.

Mentari bersinar mengorak cahaya,
Duduk pemuda leka berlagu,
Angkuh sombong lagak manusia,
Hidup segan, mati tak mahu.

One Direction- Live while we're young lyrics



[LIAM PAYNE]
Hey girl, I'm waitin' on ya, I'm waitin' on ya
Come on and let me sneak you out
And have a celebration, a celebration
The music up, the window's down
[ZAYN MALIK]
Yeah, we'll be doing what we do
Just pretending that we're cool
And we know it too
Yeah, we'll keep doing what we do
Just pretending that we're cool
So tonight
[ALL]
Let's go crazy, crazy, crazy till we see the sun
I know we only met but let's pretend it's love
And never, never, never stop for anyone
Tonight let's get some
And live while we're young
Woahhh oh oh oh
Woahhhh oh oh oh
And live while we're young
Woahhh oh oh oh
Tonight let's get some
[HARRY STYLES]
And live while we're young
[ZAYN MALIK]
Hey girl, it's now or never, it's now or never
Don't over-think, just let it go
And if we get together, yeah, get together
Don't let the pictures leave your phone, ohhhh
[NIALL HORAN]
Yeah, we'll be doing what we do
Just pretending that we're cool
So tonight
[ALL]
Let's go crazy, crazy, crazy till we see the sun

I know we only met but let's pretend it's love
And never, never, never stop for anyone
Tonight let's get some
And live while we're young
Woahhh oh oh oh
Woahhhh oh oh oh
And live while we're young
Woahhh oh oh oh
Tonight let's get some
[HARRY STYLES]
And live while we're young
[ZAYN MALIK]
And girl, you and I,
We're 'bout to make some memories tonight
[LOUIS TOMLINSON]
I wanna live while we're young
We wanna live while we're young
[ALL]
Let's go crazy, crazy, crazy till we see the sun
I know we only met but let's pretend it's love
And never, never, never stop for anyone
Tonight let's get some
And live while we're young
Crazy, crazy, crazy till we see the sun
I know we only met but let's pretend it's love
And never, never, never stop for anyone
Tonight let's get some
And live while we're young
Wanna live, wanna live, wanna live
Come on, younnngg
Wanna live, wanna live, wanna live
While we're young
Wanna live, wanna live, wanna live
[HARRY STYLES]
Tonight let's get some
[ZAYN MALIK]
And live while we're young




Tragedi 16 Mei

‘Prang!’. Pinggan kaca yang dipegang erat dari tadi oleh Adam jatuh berkecai menjadi kepingan- kepingan kecil lalu bertaburan di atas lantai dapur. Pantas bunyi  derapan tapak kaki yang keras dan kuat menuju ke arah dapur. Adam menggigil  ketakutan.
            ‘Phangg!’. Satu tamparan hebat menyambar pipi Adam. Warna kemerah-merahan serta- merta bertapak di situ.
“Mak, maafkan Adam. Adam tak sengaja”, ucap Adam menagih simpati.
“Ahh, jangan panggil aku mak, anak sialan!”, tengking Mak Tijah membuat Adam terkedu.
“Engkau ni, memang tak serik-serik! Kalaulah aku tahu dari dulu lagi kau ni pembawa sial, aku takkan….,” lontaran berduri Mak Tijah terpancung sebaik sahaja dia terpandang suaminya, Leman di muka pintu dapur.
“Tijah, jangan bercakap yang bukan-bukan depan Adam”,  Pak Leman
bersuara dengan wajah serius.
“Awak ni memang terlalu manjakan anak kesayangan awak itu aja”, sindir Mak Tijah, pedas.
“Tijah, anak itu amanah dari Tuhan. Abang bagi kasih sayang yang sama rata pada anak-anak kita. Tak ada seorang pun yang abang lebihkan. Sudahlah, tak baik cakap macam tu depan anak-anak. Adam, masuk tidur sekarang, esok pagi- pagi kamu nak ke sekolah”, Pak Leman menumpahkan pandangannya ke wajah Adam dengan penuh kasih sayang.
Adam yang sedari tadi menonton sketsa ibu bapanya cepat- cepat bangun dan terus bersalaman dengan Pak Leman dan Mak Tijah. Lalu Adam masuk ke dalam kamarnya. Usai menunaikan solat Isyak, Adam menghempaskan badannya ke atas katil bujang yang sudah usang. Adam berkali- kali mencuba untuk melelapkan matanya, namun tidak berjaya. Adam terngiang- giang akan kebenaran kata- kata Mak Tijah sebentar tadi.
                                      *  *  *  *
          “Emak, Adam pergi sekolah dulu!”, jerit Adam yang sudah berada di
luar rumah. Pak Leman pagi-pagi buta lagi sudah ke kebun. Adam menyeluk
poket seluarnya. Ya, dia terlupa sesuatu. Adam pantas melangkah masuk ke dalam rumah.
         “Emak, mana duit belanja Adam?”, soal Adam, penuh kerisauan.  Mak Tijah memandang Adam dengan renungan tajam. Ibarat pedang yang dihunus tepat ke dada.
          “Mulai hari ini, kau bawa bekal saja ke sekolah. Nah, ambil ni! Jimat sikit duit!”, tengking Mak Tijah selamba lalu mencampakkan bungkusan makanan itu tanpa sekelumit pun ihsan.
           Adam tergamam. Lalu cepat- cepat mengutip rezekinya itu di lantai. Lantas Adam bersalaman dengan  Mak Tijah yang merenung  Adam seperti harimau buas yang mahu menerkam mangsanya. Dia cepat-cepat keluar memakai kasut dan terus berjalan menuju ke sekolah.
                                        *  *  *  *
Sudah hampir sebulan Adam membawa bekal ke sekolah. Menunya
tetap sama. Cuma bertukar cara masakannya sahaja. Jika tak digoreng, direbus.
“Hari- hari kamu bawa bekal ubi kayu saja, tak muakkah Adam?” , tanya Rajoo kehairanan.
“Ini saja yang ada, aku makan sajalah, rezeki juga bukan?”.
“Tapi Adam, aku lihat adik kau Amin dan Tika itu hari- hari bawa duit ke sekolah, boleh pula?”, sampuk Ah Chong, yang duduk bersebelahan dengan Adam.
Adam tidak mempedulikan kata- kata Ah Chong. Adam khusyuk menikmati bekalan ubi kayu rebus yang dibawanya dari rumah. Sebenarnya, Adam terasa akan kata- kata sahabatnya. Dia berusaha melawan kesedihannya. Seorang wanita yang cantik, berbaju kurung moden muncul di hadapan mereka bertiga. Terkejut Adam dibuatnya. Mujur makanan yang sedang dikunyahnya sempat ditelan.
“Anak- anak di mana kelas 6 Cemerlang? Cikgu baru mendaftar masuk hari ini, jadi tak berapa tahu selok-belok sekolah ni,” wanita yang memakai tag nama ‘ANITA’ di tudungnya melontar pertanyaan dengan lemah lembut.
“Oh, itu kelas kami, cikgu,” tiga sekawan itu berkata serentak. “Marilah, cikgu,” sambung Adam lagi.
                                                       *  *  *  *
Sudah hampir sebulan Cikgu Anita mengajar di Sekolah Kebangsaan
Bukit Tuah. Selama itu jugalah Cikgu Anita mendengar pelbagai masalah daripada anak muridnya terutama sekali, Adam. Adam selalu murung dan bersedih. Pernah satu hari Adam datang berjumpa Cikgu Anita dengan badan yang berbirat- birat. Apabila ditanya sebabnya, dia memberitahu cuma gara- gara terlupa menyapu sampah di rumah, ibunya memukul sampai begitu sekali. Itupun setelah berkali- kali barulah Adam mahu membuka cerita. Cikgu Anita menggeleng kepala, sambil mengurut dada, sebak pabila mendengar luahan Adam. Cikgu Anita lantas memberi dorongan kepada Adam supaya cekal dan tabah menghadapi dugaan.
“Cikgu, saya pernah tanya ibu, kenapa dia selalu mendera saya..,” Adam memulakan perbualan dengan teragak- agak semasa waktu rehat di Bilik Kaunseling.
“Apa jawabnya?”.
“Dia cakap saya ni cuma anak kutip, cikgu. Sampai sekarang ni saya masih memikirkan kata- kata ibu,” sambung Adam, dengan wajah sayu.
“Sabarlah, Adam. Mungkin amarah sedang melanda ibu kamu, sebab itulah dia tanpa disedari terkata yang tidak sepatutnya kepada kamu,” nasihat Cikgu Anita kepada Adam. Sebenarnya, Cikgu Anita terfikir akan kata- kata ibu Adam itu ada benarnya. Tambahan pula, dengan layanan ibunya kepada Adam jelas menampakkan perbezaan berbanding dengan layanan kepada adik- adiknya.
“Terima kasih cikgu kerana sudi mendengar masalah saya. Sekarang ni, baru saya lega dan tenang selepas mendengar nasihat daripada cikgu,”, kata Adam, kembali ceria.
“Sama- sama, lagipun ini memang tugas cikgu,” balas Cikgu Anita, tersenyum manis.
“Tak lupa ini juga berkat nasihat Rajoo dan Ah Chong supaya saya tidak menyimpan apa yang terbuku di dalam hati saya ni,” tambah Adam.
Sejurus Adam melangkah pergi dari Bilik Kaunseling, Cikgu Anita masih memikirkan Adam. Ah, mungkin itu disebabkan kerinduan aku saja, getus hati Cikgu Anita.
                                   *  *  *  *
Hari ini, tanggal 16 Mei merupakan hari yang paling besar maknanya bagi Cikgu Anita. Juga hari yang paling bersejarah buat dirinya. Tarikh 16 Mei mengimbau memorinya pada tragedi yang berlaku dua belas tahun yang lepas. Peristiwa yang telah meragut nyawa dua insan yang tercinta, iaitu suami dan anaknya.
Pagi- pagi lagi, Adam sudah menunggu Cikgu Anita di tempat letak kereta. Adam mahu menjadi orang yang pertama sekali mengucapkan ‘Selamat Hari Guru’ kepada Cikgu Anita. Di tangannya, tergenggam sebuah bungkusan yang kemas berbalut rapi buat Cikgu Anita.
“Hai Adam, Cikgu Anita hari ni tengah hari baru datang. Cikgu ada urusan penting, katanya mahu melawat kubur suaminya dulu,”  tegur Rajoo apabila ternampak Adam.
“Iyalah Adam, jomlah kita masuk ke kelas dahulu,”, sampuk Ah Chong yang jalan beriringan dengan Rajoo. Lalu mereka bertiga mula menuju ke kelas 6 Cemerlang. Hadiah istimewa buat Cikgu Anita itu Adam simpan kembali di bawah meja.
                                        *  *  *  *
“Cikgu, nah ni hadiah daripada saya. Selamat Hari Guru, cikgu..”, kata-kata Adam jelas menggambarkan keceriaan yang berbunga mekar.
Cikgu Anita membelek bungkusan yang diberi oleh Adam dengan teliti. “Adam, cikgu buka sekarang, boleh?”.
“Eh, jangan, jangan buka dulu. Kalau cikgu nak buka sekarang, saya kena pergi dulu,...Assalamualaikum..,” balas Adam lalu terus melintas jalan dengan cepat tanpa menoleh ke kiri dan kanan.
Cikgu Anita terpandang sesuatu objek laju yang menuju ke arah Adam membuatkan dia terpana.
 ‘Dumm!’.
Sebuah kereta tanpa belas melanggar Adam lalu terus memecut pergi. Kejadian itu berlaku begitu pantas dan dengan sekelip mata sahaja. Cikgu Anita telah menyaksikannya dengan matanya sendiri. Cikgu Anita tergamam. Titis jernih mulai turun membasahi pipinya. Sebak menyulubungi dirinya. Cikgu Anita terus meluru ke arah Adam yang terbaring longlai.
                                          *  *  *  *
“Puan, murid Puan ini telah kehilangan darah yang banyak. Dia memerlukan derma daripada jenis darah yang sama. Tetapi, tiada seorang pun ahli keluarganya yang jenis darahnya sama dengan Adam, Puan”, terang Doktor Anis.
Kerisauan tidak semena- mena hinggap di wajah Cikgu Anita. Perasaan takut yang teramat. Mahu sahaja Cikgu Anita menangis dan merayu kepada sesiapa sahaja yang berada di situ. Apa yang penting baginya, Adam dapat diselamatkan.
“Untuk pengetahuan Puan, kami mendapati peluang Adam untuk hidup adalah sangat tipis kerana dia menghidap penyakit jantung berlubang. Dia kini berada dalam keadaan kritikal.” ,sambung Doktor Anis lagi.
Cikgu Anita terkedu. Terkejut dengan kenyataan Doktor Anis tadi. Dia rebah ke bumi. Longlai. Cikgu Anita seperti orang yang tersentap dari lamunan yang panjang. Sebak di dadanya menghimpit jiwa sehingga sukar untuk Cikgu Anita bernafas.

                                           *  *  *  *
Adam membuka kelopak matanya dengan perlahan- lahan. Dia cuba untuk memfokuskan pandangannya pabila terpandang figura di hadapannya kerana penglihatannya masih kabur. Dia tersenyum lemah. Tangan yang mengusap lembut Adam menghangatkannya yang dalam kesejukan. Adam seperti merasakan kehangatan kasih sayang dari seorang ibu yang didambakannya selama ini.
“Cikgu…, i…bu..,” nada suara Adam amat perlahan.
“Terima kasih…,” Akhirnya dia menutup kembali kelopak matanya.
“Adam! Jangan tinggalkan cikgu, jangan tinggalkan ibu!” , kata Cikgu Anita dalam esak tangis. Semacam histeria. Adam sememangnya merupakan anak biologi Cikgu Anita yang disangka telah meninggal dunia dalam tragedi 16 Mei dua belas tahun yang lepas. Tuhan itu Maha Kaya, telah menemukan kembali anaknya sebelum dia pergi menyambut seruan illahi buat selama- lamanya.

                                            *  *  *  *
Usai menyiram air bunga mawar ke atas kubur arwah Adam, Cikgu Anita sempat membacakan Yassin buat arwah suami  dan anak yang tercinta. Setelah itu, Cikgu Anita melangkah sayu menuju ke kereta Kancil miliknya. Cikgu Anita segera teringat akan pemberian Adam. Dia membuka pembalut bungkusan itu dengan berhati- hati. Ternyata, isinya merupakan ubi kayu yang belum dimasak yang berbentuk hati. Tidak pernah Cikgu Anita melihat ubi kayu yang sedemikian rupa. Di bawah ubi kayu itu terselit sepucuk surat yang dilipat kemas. Cikgu Anita membukanya dengan perlahan- lahan.

Kepada Cikgu Anita yang tersayang,
            Terima kasih kerana telah memberikan sepenuh kasih sayang cikgu untuk Adam. Adam memang sudah menganggap cikgu sebagai ibu Adam sendiri. Adam  cuma berharap dapat ibu macam cikgu. Siang malam Adam berdoa supaya dapat menemui kebenarannya suatu hari nanti. Moga Adam dapat berjumpa dengan ibu sebenar Adam. Sayang cikgu. Selamat tinggal, semoga cikgu berbahagia selalu.
                                                                                                                   -Adam
Cikgu Anita menyeka air matanya. Perlahan- lahan dia menyimpan kembali bungkusan itu. Cikgu Anita menghidupkan enjin keretanya lalu terus memacu pergi ke sekolah lamanya.Cikgu Anita melihat sekilas sebelum beredar pergi. Cikgu Anita mahu berhijrah. Jauh dari tempat tragedi ini. Namun, memorinya pada tanggal 16 Mei tidak akan sekali- kali terpadam dalam ingatan.
“Adam, ibu sayang kamu juga,” Cikgu Anita bermonolog sendirian sambil tersenyum lalu kembali meneruskan perjalanannya yang masih jauh.